ridwan-kamil-dan-presiden-joko-widodo_20160406_144723
Janner Raja Simarmata

Humas DPP Punguan Pomparan Ompu Simataraja Raja Simarmata Dohot Boruna Se Indonesia, sebelumnya adalah Ketua Bidang Infokom DPP tahun 2008-2012 dan 2012-2016, sekaligus pengelola website SIMARMATA.OR.ID sejak tahun 2008 hingga saat ini.

Medan, SIMARMATA.or.id – Selalu ada yang lucu dan menggemaskan dari postingan netizen di media sosial. Seperti tersebar di Facebook, bahkan menjadi berita di situs daring, seorang netizen, Achmad Iman, mengunggah foto di Path ketika Presiden Jokowi melakukan inspeksi kesiapan peringatan KAA di Bandung, pada 2015 lalu.

Di foto itu Jokowi, yang mengenakan baju putih, berdampingan dengan Wali Kota Bandung Ridwan Kamil, yang juga memakai baju putih plus kopiah hitam dan berkacamata.

Di akun Path miliknya Achmad Iman menulis (seadanya, tanpa saya sunting): “Kata turis Jerman di Bandung: Your president is very handsome, cool and looks clever, wearing black tradition hat (kopeah) and eye glases…he look young…how old is he?…Aing teus bisa jawab, ngadon seuseurian olangan.”

Postingan itu dengan cepat menyebar, dengan judul “Presiden yang Tertukar”, dan mengundang komentar banyak orang.

Seusai peristiwa KAA tersebut memang nama kang Emil semakin populer.
Baru-baru ini seorang aktivis sosial bernama Faisal Yusuf Rasyid yang juga mengaku kagum dengan sosok Ridwan Kamil membuat surat terbuka yang ditulisnya pada 2 April 2016 kemarin.

Dalam surat yang ditulisnya, Faisal yang berdomisili di Marelan, Medan, Sumatera Utara tersebut mengaku takjub dengan kota Bandung ketika dipimpin oleh Ridwan Kamil.

“Wah, surat abang mau diklarifikasi ya? Waduh? Cemana la mau ku bilang. Terlalu serius kelen. Abang bicara apa adanya tapi kelen bawak-bawak ke suasana laen. Abang hanya imajinatif, tapi kelen maunya intuitif malah mungkin telanjur ke situasi. Nyante aja semuanya, macam bettol aja yang abang bilang tu,” Kata Faisal lewat pesan singkat yang diterima Tribun Jabar Online on Facebook, Rabu, (6/4?2016).

Bahkan saking takjubnya, Faisal menuliskan langsung dan meminta agar Ridwan Kamil sebaiknya mencalonkan diri saja sebagai Gubernur Sumatera Utara dan menetap disana.

Perihal Presiden yang tertukar, di dalam surat terbukanya Faisal turut mengomentari peristiwa yang terjadi 2015 lalu.

Dan justru itulah titik awal permulaan dirinya mengenal Ridwan Kamil sebelumnya mencari tahu banyak tentang Ridwan Kamil.

Isi Surat Terbuka Faisal Yusuf Rasyid:
BUAT BANG EMIL RIDWAN KAMIL DI BANDUNG
Apakabarnya bang?
Ini aku, si PESAL NAMEDA.
Pasti abang lagi bercas cis cus di kantor ya? Ini kan hari Kamis.

Mohon maaf ya bang kalok aku tulis surat ini tidak pakek bahasa Inggris. Tak bisa nya aku, bang. Tau nya aku kalok abang mencanangkan KAMIS INGGRIS di kantor walikota.

Tadinya mau rabu kemaren kutulis. Alamak, ternyata itu hari REBO NYUNDA jugak di Bandung. Hajab lah aku bang. Manalah bisa aku tulis surat pake bahasa sunda. Kalok bisa abang baca saja lah surat ini, meski salah hari nya aku menulisnya.

Bang Emil, minggu kemaren kusempatkan ke Bandung. Aku tinggal di MARELAN MEDAN nya, bang. Abang jangan salah sebut, bukan MARYLAND, tapi MARELAN. Tak ada hubungan nya dua tempat itu.

Kemaren, aku mengantarkan si Yapi yang baru mau belajar kerja di Cicaheum. Sekalian bawak si Mimi yang mau sekolah di Dipati Ukur. Hebat kali kota kau tu, Bang. Cantik ku liat semua. Ai mak jang. Betul-betul paris pan japa kurasa.
Kutanyak sama sopir honda, eh, siapa yang bikin bandung cantik kek gini? Paten kali. Pintar. Kalok bukan orang hebat, tak bisa rasanya buat begitu.
Bingung aku, bang Emil. Kata sopirnya, yang buat itu PRESIDEN YANG TERTUKAR. Eh, siapa pulak orang tu? Tertukar sama siapa, pikirku. Ternyata, kau nya itu, Bang. Salut aku.

Setelah ku liat-liat poto kau di acara konprensi asia aprika kemaren itu, memang gagah kali jang. Berwibawa. Topinya. Kacamatanya. Nunjuk-nunjuknya. Kek, Bung Karno, ku liat. Pantas lah ada yang silap mengira abang itu presiden. Jangan abang tersinggung kalok ku bilang kek gini. Anggap aja doa. Diaminkan aja, bang.

Bang Emil, kubaca nya surat abang yang menolak diusung jadi calon gubernur jakarta. Wah wah wah. Memang abang nampak antik kuliat. Begitu banyak orang pengen jadi gubernur, berlomba-lomba. Jadi kepala lorong pun di medan berebut orang tu. Hanya KEPLOR nya. Kok abang malah belum mau jadi gubernur. Heran aku bang. Sopir angkot honda yang kutumpangi jugak bingung.

Cuma lucu kali waktu abang bilang dalam surat penolakan itu. Jakarta abang sebut jadi kota twitter paling cerewet se dunia. Kurasa masih kalah nya sama kota kami. Medan itu kota paling gecor di jalan raya. Semua berkelakson. Semua minta minggir. Semua mau duluan lewat. Rebutan. Lampu merah tak ada pungsinya. Kek pejabat saja semua. Kelaksonnya bising kali. TETOT… TETOT… TETOT… bunyinya. Percis kek bunyi knalpot motor bang Parhat yang rumahnya di ujung gang kami.

Aku mau usul buat abang. Cemana kalok abang jadi gubernur SUMUT aja. Punya nya kami gubernur. Tapi pengganti setengah jalan. Dua kali gubernur terpilih kami masuk penjara nya. Macam-macam kasusnya. Kalok tak salah aku, kenak pasal korupsi orang tu.

Kami agak kembut jugak, kalok nanti ada pilkada. Kalok terpilih jugak gubernur baru, masuk lagi dia ke penjara, bisa hetrik lah. Jangan sampe tiga kali berturut-turut. Masuk catatan MURI lah. Padahal lama kami benci istilah sumut, SEMUA URUSAN MUSTI UANG TUNAI. Cocok lah kami rasa abang jadi salah satu calon gubsu. Kalok jadi, kupanggil abang nanti, Bang GUBSU.
Kurasa, tak payah kali nya abang kalok jadi gubsu. Tak banyak sebenarnya masalah di tempat kami. Kek di medan, cuma urusan lapak pinggir jalan, lalulintas sama sampah. Hanya itu aja. Keknya belum beres-beres jugak sampe hari ini. Berproses katanya. Mana ngerti lah aku.

Kuliat, di bandung, mantap kali abang bereskan semua. Abang buat banyak kali taman. Ada taman jomblo, taman pilem, taman lansia, taman sketbod. Alamak jang. Dimanja kali lah orang bandung kau buat, bang.

Di medan juga ada taman nya. Taman cadika, taman sri deli, taman apros, taman a yani sama taman beringin. Sejuk memang. Baru saja bagus taman-tamannya. Habis direhab. Entah apa saja yang dipikir petugasnya, kenapa lama kali tergeletak tak terurus. Kurasa, meniru bang Emil nya orang itu.
Apalagi abang kan arsitek. Bisanya abang bantu kami pertahankan gedung bersejarah disini. Dulu ada pajak bundar di medan. Sekarang sudah lenyap dia, Bang. Tak berbekas. Susah aku nanti mencritakan sama anak cucu, dimana aku memerli adek abang yang di rumah ni sampe mau dia ku ajak nonton di morsip. Akhirnya mau dia jadi binikku. Pajak bundar memang tinggal kenangan. Percis kek lagu jadinya.

Aku dulu sering duduk-duduk di depan rumkit tembakau deli di Putri Ijo. Ku lihat bakal ancur jugak gedung warisan blanda tu.
Kalok abang nanti jadinya gubsu, tolong kau jaga lah bang bangunan bersejarah kami. Kerna kau itu kan jugak ahli bangunan. Pandenya pasti abang meyakinkan orang-orang disini. Biar kecelek dulu para pemodal sekaligus perusak bangunan antik tu. Gak yakin aku orang itu cinta medan. Kurasa tinggalnya pun di luar sana nya. Logatnya pun kek orang seberang ku dengar.
Nanti kalok abang jadi gubsu, buatlah satu taman di lapangan kratatau. Bagus nya kurasa tempatnya. Aku usul namanya TAMAN RENUNGAN. Tak pakek lampu pun tak apa lah. Biar gelap gulita tak masalah. Cocok kurasa tempatnya untuk merenung. Supaya orang medan jangan buat dosa, jangan korupsi, jangan pungli, jangan KKN. Soalnya di mukak taman itu, pas kali ada kuburan. Pasti merinding kalok ada yang merenung disitu.

Aku yakin orang sumut sukak nya kau jadi calon gubsu, Bang. Terimanya orang tu. Apalagi kon-kawanku di kampung. Cocok katanya. Cuma kon-kawan tak mau jadi tim sukses. Maunya menjadi orang sukses. Itu istilah aja, bang.
Kami memang sepakat tidak mau meniru orang kampung sebelah. Disana berebut sampek berantuk mau jadi tim sukses. Calonnya dibela habis-habisan. Padahal pencorot nya dia ujung-ujungnya di pilkada. Dongok kali. Tapi kayak berhala kuliat pemimpinnya dibuat. Kek tak takut dosa syirik. Pemimpin berhala. Paling-paling ujungnya mintak balen nya orang tu rame-rame.

Bang, asal abang tau, di medan ada nama jalan PWS. Paguyuban Warga Sunda. Dekat Sei Sekambing situ. Mana bisa ada nama jalan itu kalok gak diterimanya orang sunda di medan. Padahal mana ada nama Jalan Sisingamangaraja di bandung. Harus geser sikit ke cimahi, baru ada nama jalan raja besar kami itu.
Kudengar, sempat bermasalah pulak abang sama preman angkot ya? Cemana pulak bisa begitu? Sama preman nya abang betekak? Kalok benar nya abang, jangan abang mundur. Panggil saja Satpol PP, bang. Sekali-sekali perlu juga dirodam orang kek gitu. Sudah hajab kali sopir angkot dan warga dibuat preman itu kek nya. Silap sikit main lepuk saja dia.

Kalok di Medan beres nya abang. Tak ada lagi preman di Medan. Dulu nya memang ada. Cuma tenggen kamput saja kerjaannya. Kalok sekarang, hanya ada Ormas Pemuda. Itupun hanya dua yang besar. Yang dua hurup dan tiga hurup istilahnya. Tak berani aku nyebutnya lengkap. Baek-baek nya orang tu. Kon-kawan jugak dua-duanya.

Memang pernah oknum kedua ormas tu betumbuk. Hanya soal kecik nya. Ujung-ujungnya banyak yang bendol kepalanya. Sempat malu kami kerna orang tu kejar-kejaran di jalanan. Seram kali. Begitu datang Polisi, ada yang berondok ke semak-semak. Sebagian cicing. Ini cicing medan, Bang. Artinya kabur. Bukan cicing bahasa sunda. Rame kali kejadiannya. Masuk tipi pulak. Ih, malu kali kami saat itu, bang. Mau ditarok kemana mukak kami. Untunglah sudah dame.

Bang, ada satu lagi mau ku bilang sama abang. Merinding aku liat poto abang lagi maen-maen air sama binik abang, kak Attalia. Lepas sepatu pulak. Tak gengsi nya abang ku tengok turun ke lapangan kek gitu. Hati penduduk pasti sejuk liat pemimpinnya kek gini.

Memang pernah ada dulu pejabat laen kek abang. Begaya dia masuk paret ku tengok. Celananya aja pun kondor. Tak malu. Lencananya yang sebesar jengkol itu pun tetap dipakeknya. Pencitraan nya dia kurasa. Sambil menyelam minum lumpur kawan tu. Tak ada hasilnya. Sia-sia.
Jadi, cok abang pikir-pikir ya. Cok abang trei dulu. Mungkin perlu istikaroh, tak apa nya.

Kalok kemaren abang tulis surat KE JAKARTA TIDAK KE JAKARTA, kerna menolak jadi gubernur jakarta.

Semoga nanti abang bersedia jadi calon gubsu, tulislah surat KE MEDAN PERANG AKU KAN BERBAKTI. Jadi mirip dengan lagu perjuangan dengarnya. kalok cocok nya sama abang, seken dulu. Salaman kita.
Aku sama kon-kawan sering bekombur tentang abang di kede sampah mak dinal. Kadang di langgar Al Ikhlas pinggir sunge deli. Titip salam orang tu ha. Si sangkot, si james, si togu, si tumiur, sama si tambi.

Kalau abang nanti ke medan lewat kuala namu, sudah kubilangkan sama si kotan, jangan sampek bang Emil sengsara disana. Dia jamin abang nanti diurusnya. Percuma dia jadi porlep disana.
Seginilah suratku ya bang.
Salam sukses buat abang. BANG GUBSU.

Marelan Medan, 31 Maret 2016
Si Pesal Nameda alias Faisal Yusuf Rasyid
Twitter : @faisalyusra
Facebook : faisal.yusra
Fan Page : Celoteh Pesal Nameda. (*)

Sumber: abs, facebook (TERVERIVIKASI NARASUMBER)

Komentar Anda